Membangun Brand Sendiri | Apakah Sulit?

Pagi ke pagi ku terjebak di dalam ambisi ~
Seperti orang-orang berdasi yang gila materi ~
Rasa bosan membukakan jalan mencari peran ~

Keluarlah dari zona nyaman ~

Seperti lagunya Fourtwnty - Zona Nyaman, Bisa jadi sebagian orang tidak ingin punya pekerjaan nine to five alias kantoran atau sejenisnya.

Hal ini bisa diselesaikan dengan cara kamu punya usaha. Supaya tidak tergantung dengan pihak tertentu gitu maksudnya. Tapi, hal ini balik lagi ke masing-masing orang juga. Intinya mau usaha atau pun kerja kantoran tidak ada yang salah. Sama-sama halal mas bro dan mbak bro.



Pada kali ini artikel blog mau berbagi mengenai membangun brand atau merk sendiri.

Baca sampe selesai ya sobat sekalian. Bakal ada giveaway pada akhir bagian tulisan ini :D


Kiat Sukses Membangun Brand Sendiri
Brand Building. (sumber: forbers.com)


Saya pernah bertanya kepada seorang pemilik Brand yang nama merk usahanya sudah terkenal di Indonesia


Pertanyaan saya sederhana, berapa modal yang dia pakai untuk mengawali usaha itu semua dan sumber dananya dari mana? 

Jawaban: Patungan usaha bareng temen kampus, masing-masing bagi rata 20 juta dan ada 5 orang yang gabung.

Bagaimana dengan porsi pembagian persentase?

Jawaban: Bagi rata dan yang pegang oprasional bisa ambil benefit gaji.

Total 100jt, seperti apa alokasi awal dana tersebut?

Jawaban: 20jt buat DP produksi, sisanya untuk oprasional dan marketing.

Berarti ngutang dulu dong sampa produsen?

Jawaban: Iya, kebetulan produsennya kenalan temen, jadi bisa bayar termin. Jadi ketika produk laku bisa bayar tuh biaya produksi

Kenapa waktu itu gak bayar lunas aja produksinya?

Jawaban: Namanya usaha, apalagi baru kalo dibayar lunas gimana mau iklan ...

Punya utang dong?

Jawaban: Udah biasa di dunia usaha, yang penting bukan utang personal, tapi utang usaha.

Terus, gimana hasilnya setelah produksi, apa aja yang dilakukan waktu itu?

Jawaban: Gak ada santai-santai, pagi siang malem nawarin sana sini, promosi di sosmed, datengin distro-distro buat consigment. Cari kenalan temen buat endorse gratis dan konten 

Kaya gitu aja bisa laku?

Jawaban: Ya mungkin karena temen-temen gue secara financial bagus, jadi ada aja yang beli. entah karena suka sama brand nya atau karena kasian gue juga gak tau. hahaha

Di momen apa, brand satu ini bisa naik banget dari sisi nama dan penjualannya?

Jawaban: Ya mungkin karena gue aktif banget promosi dan endorse ke artis, jadinya brand ini bagus. Terus gue rajin isi event juga. Kalau dilihat dari titik naiknya, kayanya tahun 2015 deh. Waktu itu kita jor-joran banget. Gandeng komunitas juga kepala-kepalanya gue kekepin biar mau pake brand gue

Apa ada hubungannya sama Faktor Hoki?

Jawaban: Semua usaha yang berhasil naik, gak lepas dari faktor Hoki. Itu gak bisa dipungkiri, gue udah sering bikin usaha terus berakhir bangkrut, ya mungkin itu bukan hoki nya gue. Nah disini gue bisa naik karena pengalaman udah ada, relasi juga lumayan, dan pastinya capital sih. karena disini gue gak sendiri.

Usaha kalo modal buat berkembangnya gak ada, pasti cuma gerak ditempat. Paling cukup buat makan doang.

Kenapa lu bangun Brand?

Jawaban : Gini, usaha itu gak hanya bikin Brand sendiri. Lo bisa jualan, lo bisa nge resell produk orang. 

Tapi pada akhirnya lo akan sampe ke titik jenuh, bosen jualin produk orang mulu. Gak tau sih kalo orang lain, kalo gue sih gitu. 

Udah bosen jualin produk orang, akhirnya yaa kepikiran buat bikin produk sendiri, merek sendiri. 

Karena tau gak punya duit, yaa gue gandeng partner, biar modalnya cukup. 

Biaya apa yang paling besar lo keluarin saat ngebangun Brand?

Jawaban : biaya marketing, ngasih tau orang kalo ini lho brand gue. keunggulannya ini, makna namanya ini, identitasnya ini, kualitasnya ini, lo kalo pake brand gue termasuk kedalam kategori ini, yang pake brand gue si anu si anu si anu

Jadi konsistensi itu menjadi hal yang paling penting saat lo bangun brand, lo gak cuma jualan barang cuy, lo masarin nama lo. 

Nah itulah biaya paling gede, makanya kalo lo nnt main brand, lo pasti nemu saat-saat dimana orang akan bilang. Duit segitu mendingan gue beli produk ini, produk itu.

Nah disaat kaya gitu, lo pasti akan mikir buat nuruin harga, salah men. lo jangan pernah nurunin harga, nafas usaha itu harus di itung. Brand itu jangan pernah sampe di compare sama yang lain. 

makanya lo harus punya poin uniq, agar orang ngerti value dari produk yang lo jual. Jangan pernah biarkan orang beli produk lu karena harga nya lo diskon.

Biarkan mereka beli karena mereka merasa cinta sama brand lu, mereka merasa sayang sama nama brand lu, bangga pake produk lu. 

Dan menurut gue, di era sekarang, orang yang bisa gendong brand yang lo buat ya diri lo sendiri. lo harus jadi agen pemasaran yang aktif. Kalo lo pasif, strategi jualan lo pasti cuma akan satu hal aja. Jual Murah Biar Cepet Laku

Bukannya gak boleh diskon, tapi lihat2 moment, waktunya diskon ya diskon.

Apakah semua orang yang bangun brand sendiri harus ikut saran lo?

Jawaban: Enggak, hidup itu soal pilihan. ada banyak jalan menuju roma, tapi buat melangkah lo perlu makan, lo perlu cashflow, make sure dapur lu nyala dulu.

Gak ada yang gak mungkin di dunia ini, asal lo mau terus belajar dan gak nyerah kalopun lo gagal dan abis abisan. 

Jadi apakah sebaiknya bikin brand sesegera mungkin?

Jawaban: Iya, tapi balik lagi ke yang gue bilang. Modal lo gak cukup cuma nekat. 

Ada banyak orang nekat dan berhasil, tapi didalam kenekatan dia, dia gak lupa sambil cepat belajar hal-hal yang dibutuhkan. Jadi gak buta saat melangkah.

Lo belajar saat lo melangkah, atau lo sebelum melangkah lo udah belajar dulu?

Jawaban: Dulu awal-awal mulai usaha gue modal nekat dan bodo amat tanpa belajar, hasilnya bangkrut

Lama-lama karena sering bangkrut gue belajar. Jadi gue gak bisa bilang mana yang lebih baik. kalo lo mau belajar lebih dulu sukur, kalo lo mau action dulu sambil belajar juga gpp.

Intinya, Brand itu bukan jualan produk TOK. Brand itu nama + makna. Orang gak beli barang lo karena dia butuh, orang beli barang lo karena dia merasa suka, cinta dan merasa brand lo yang terbaik untuk dia pakai. 

Gue beli gelas gak mikirin merek gelasnya, yang penting fungsinya ..

Jawaban: Brand itu Nama + Makna

Dan setiap produk punya marketnya, lo mungkin gak peduli .. tapi gue yakin dibelahan dunia sana ada orang-orang yang peduli dengan nama itu. Kalau setiap produk ada jodohnya, maka setiap brand ada juga jodohnya. 

Tugas lo bikin orang sayang sama Brand yang lo buat. Apapun caranya .. 

Gak ada orang santai bikin brand, pasti mati-matian, kecuali lo orang terlanjur tajir, artis udah terkenal dimana-mana. 

Saran lo buat yang mau buat brand apa?

cuma satu, Sekarang mungkin gak ada yang peduli sama apa yg lo buat. gpp .. 

Lo cuma cukup kasih yang terbaiik, dalam hal apapun. suatu saat, setahun dua tahun tiga tahun, pasti ada progress kalo lo melangkah .. 

Kalo kerjaan lo cuma protes sama diri lo sendiiri, curhat sama temen lo bahwa apa yang lo bangun gak laku. lo buang-buang waktu men. 

Fokus aja .. 

kalo lo dah merasa mati-matian, dah merasa ancur-ancuran dan hasilnya masih ancur .. 

balik lagi ke hukum kehidupan .. Pilih. kiri apa kanan, bawah apa atas, maju apa mundur, depan apa belakang, salah apa benar ... Lanjutin apa matiin!

Kalo lo pilih lanjut, lo pake strategi berbeda dengan apa yg pernah lo lakukan, tanya juga ke orang berbeda. 

Kalo lo pilih matiin, habis lo matiin, jangan lo kasih diri lo waktu buat kebanyakan mikir, langsung siapin sekoci buat bikin sesuatu lagi. Terlena dalam kegagal itu penyakit. Lo bisa-bisa takut buat memulai lagi. 

Terakhir .. kalo brand yg lo bangun ini misalnya udah gak laku lagi gimana?


Gue akan cari orang yang bisa bikin brand ini laku lagi. gimanapun caranya, gue akan cari. karena gue memilih buat lanjut, bukan matiin.

Semoga sekelumit sharing cerita di atas, para pembaca mendapatkan ilmunya. Sekian.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Membangun Brand Sendiri | Apakah Sulit?"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Silahkan memberi Komentar, Kritik, dan Saran terkait postingan.
Jangan lupa dibagikan jika postingan ini bermanfaat.

Catatan:
1. Komentar dimoderasi dan tidak semuanya dipublikasi.
2. Komentar yang tidak relevan dan/atau terdapat link tidak akan dipublikasikan.
3. Centang kotak Notify me untuk mendapatkan notifikasi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel