Cerita Wayang Lahire Arjuna dan Lahire Abimanyu | Bahasa Jawa

Hai sobat artikel blog, kali ini admin akan membagikan cerita wayang singkat dalam bahasa Jawa yang berjudul Lahire Arjuna dan Lahire Abimanyu. Di bagian pertama kita akan mulai dari cerita lahirnya Arjuna kemudian di bagian kedua akan ada cerita lahirnya Abimanyu.

Sebelum kita memasuki pada bagian inti cerita mungkin ada baiknya kita kenalan dulu dengan apa itu Wayang.

Pengertian Wayang

Wayang adalah sebuah seni pertunjukkan Indonesia yang berkembang pesat dan telah diakui dunia karena keunikan yang dimilikinya. Sama seperti Batik, UNESCO pada 7 November 2003 juga telah menobatkan wayang sebagai Masterpiece of Oral and Intangible Heritage of Humanity atau warisan mahakarya dunia yang tak ternilai dalam seni bertutur asli Indonesia. Seni pertunjukan wayang sendiri disukai oleh semua lapisan masyarakat.

Cerita Wayang, Pengertian dan Sejarah Wayang
Cerita Wayang, Pengertian dan Sejarah Wayang. (sumber: ceritawayangkulit.wordpress.com)
Bukan hanya di Jawa, kini wayang juga akrab dan sering disajikan di acara-acara sakral di seluruh dunia. Adapun bagi Anda yang ingin tahu seperti apa sejarah dan asal usul wayang beserta perkembangannya hingga saat ini, simaklah pemaparan kami berikut!

Asal Usul Wayang

Ditinjau dari sejarah yang ada, asal usul wayang dianggap telah hadir semenjak 1500 tahun sebelum Masehi. Wayang lahir dari para cendikia nenek moyang suku Jawa di masa silam. Pada masa itu, wayang diperkirakan hanya terbuat dari rerumputan yang diikat sehingga bentuknya masih sangat sederhana. Wayang dimainkan dalam ritual pemujaan roh nenek moyang dan dalam upacara-upacara adat Jawa.

Pada periode selanjutnya, penggunaan bahan-bahan lain seperti kulit binatang buruan atau kulit kayu mulai dikenal dalam pembuatan wayang. Adapun wayang kulit tertua yang pernah ditemukan diperkirakan berasal dari abad ke 2 Masehi.

Perkembangan wayang terus terjadi. Cerita-cerita yang dimainkan pun kian berkembang. Adapun masuknya agama Hindu di Indonesia pun telah menambah khasanah kisah-kisah yang dimainkan dalam pertunjukan wayang. Kisah Mahabrata dan Ramayana merupakan 2 contoh kisah yang menjadi favorit pada zaman Hindu Budha di masa itu. Kedua epik ini dinilai lebih menarik dan memiliki kesinambungan cerita yang unik sehingga pada abad ke X hingga XV Masehi, kedua kisah inilah justru yang menjadi cerita utama dalam setiap pertunjukan wayang.

Kesukaan masyarakat Jawa pada seni pertunjukan wayang pada masa tersebut juga berpengaruh terhadap proses penyebaran agama Islam di tanah Jawa. Sunan Kalijaga misalnya, ketika beliau berdakwah, beliau akan menggelar pertunjukan wayang dan memainkannya untuk mengundang banyak orang datang. Dalam pertunjukan itu, beliau menyisipkan pesan moril dan dakwah islam secara perlahan agar masyarakat yang mayoritas masih memeluk Hindu dan Budha itu tertarik untuk mengetahui Islam lebih dalam.

Dari perkembangannya, pertunjukan wayang juga mulai diiringi dengan segala perlengkapan alat musik tradisional gamelan dan para sinden. Kedua pelengkap ini dihadirkan Sunan Kalijaga untuk menambah semarak pertunjukan wayang sehingga lebih menarik untuk di tonton.

Drama Wayang Hidup Live
Drama Wayang masa kini. (sumber: myimage.id)

Cerita Lahire Arjuna

Ana ing sawijining dina Begawan Abyasa, Madrim, Puntadewa, Yamawidura, Kunti, lan Bima kumpul ing kraton nunggu baline Prabu Pandhu. Ora suwe dumadakan teka salah siji utusan saka Pandu kang anggawa warta yen Prabu Pandu nembe wonten tugas ndereke Basudewa tindak ana ing tlatah Mandura.

Dewi Kunthi kang nembe mbobot tuwa banjur nglahirake jabang bayine. Saka kelahiran iku bayi kang lagi wae mbrojol saka njero weteng Dewi Kunthi banjur digendong dening Bima sing ora liya yaiku kakang saka jabang bayi kui mau. Bima nggendong adhine menyang tlatah Mandura kanthi kawalan saka Begawan Abyasa.

Ana ing tlatah Mandura, Ugrasena sowan wonten Dewi Mahendra lan Dewi Bandraini. Piyambake sedaya pada nunggu kerawuhan Basudewa. Ora suwe banjur Raja Basudewa dumugi kanti diderekake dening Padu lan Arya Prabu. Dewi Badraini kang ugo nembe mbobot tuwa banjur nglairake jabang bayi kang ayu lan diparing asma Sumbadra.

Ora suwe Bima teka ana ing Mandura kaliyan nggendong bayi lanang yaiku adhine dewe kanti kawalan Begawan Abyasa. Banjur bayi iku dicaosake dening Prabu Pandu kang ora liya yaiku bapakne. Banjur Pandu paweh asma dening bayi iku kanti jeneng Parmadi, semono uga Begawan Abyasa paweh jeneng Palguna dening anak Dewi Kunti, sawetara Bima dados kakange paweh jeneng Jlamprong dening bocah kui. Bocah iku sakmangkih dadi ksatria kang bagus lan kuat, kalebu ana ing bagian Pandawa Lima kanti julukan terkenal yaiku Arjuna.

Ona ing papan kui sakmenika awonten bayi loro kang gadah asma Parmadi lan Sumbadra, banjur Basudewa mangku keloro bocah kui, Parmadi ana ing pupu tengen lan Sumbadra ana ing pupu kiwane Basudewa. Saka kunu keloro bocah kui dijodohake kawit bayi cenger lan Basudewa sabda yen saka keloro bocah iki sesok bakal anurunake keturunan kang dadi raja.

Nah, itu adalah rangkuman cerita wayang Lahire Arjuna yang sudah kami rangkum. Selanjutnya silahkan teman-teman nikmati juga cerita lahirnya Abimanyu.

Tags:
cerita wayang lahire arjuna beserta unsur intrinsiknya
cerita wayang dalam bahasa jawa
cerita wayang bahasa jawa pandawa singkat
cerita raden arjuna dalam bahasa jawa
cerita wayang arjuna beserta unsur intrinsiknya
cerita wayang lahire abimanyu dalam bahasa jawa
cerita wayang bahasa jawa anoman
cerita lahire arjuna beserta unsur intrinsiknya

Cerita Lahire Abimanyu

Alkisah.  ketika Prabu Kresna mendapat undangan dari Arjuna perihal Kelahiran Anak Arjuna dengan Dewi Wara Subadra. Pada waktu itu, Negara Dwarawati sedang mendapat ancaman perang dari Prabu Jaya Murcita raja Plangkawati.

Ancaman perang dari Raja Plangkawati tersebut didasari atas dendam ketika kakak Jaya Murcita yaitu Jaya Seti yang harus mati ditangan Arjuna setelah Jaya Seti  gagal mengawini Wara Subadra.  Disamping itu juga atas bujukan Jim Damdarat yang merasa dendam karena Rajanya, yaitu Jin Yudhistira harus menyerah kepada Puntadewa dan menyerahkan Kerajaan Amarta kepada Pandawa.

Pada saat yang sama, Raden Werkudara tengah menghilang, yang ternyata sedang bertapa dalam upaya mencari Wahyu Widayat yang merupakan Wahyuning Ratu dan karena jerih payahnya, Werkudara berhasil mendapatkan Wahyu Ratu tersebut.
Kresna pergi mencari Bima ditemani oleh Arjuna dan Setyaki,
Baca Juga
Gatotkaca Kembar
Perkawinan Yudhisthira dengan Drupadi
Caranggana, Bambang

Ditengah Hutan, akhir nya ia bertemu bima sedang bertapa. Ternyata Bima telah Wahyu Widayat. Akhirnya mereka pulang, ditengah jalan Kresna berpesan pada Bima. setelah mendapat Wahyu Widayat Bima tidak boleh bersentuhan dengan wanita, dan tidak boleh menengok Bayi selama 41 hari.

Ditengah jalan, Bima menanyakan keadaan Wara Sembadra pada Arjuna. Belum sempat menjawab, Setyaki datang dengan kabar gembira, Bahwa Wara Sembadra sudah melahirkan. Mendengar kabar itu Bima langsung lompat dengan kesaktiannya. ia lupa akan pesan Kresna, ( Tak boleh menengok Bayi sebelum 41 hari ). Kresna tau, namun hanya tersenyum, Arjuna mengejar agar Wahyu tak hilang, namun tak terkejar.

Sampailah Bima di Amarta, dan langsung menggendong Bayi ( anak sembodro/Arjuna). Langsung terpancar cahaya yang sangat terang dari tubuh Bima yang pindah ke Jabang Bayi. Ternyata Wahyu Widayat pindah ke jabang Bayi.
Bima terdiam tersadar wahyu yang didapat pindah ke si jabang bayi
Datanglah Arjuna , Setyaki, Kresna....
percakapan :
Kresna : werkudoro, wes weruh Putrane Arjuno?
[Bima diam]
Arjuna : Kakang Mas, wonten menopo kok namung kendhel?
Bima : Jlamprong, iki Anakmu tak gendong, oleh tak pek anak ora?
Arjuna: haduh kakang Mas, nembe menika kula badhe dados Bapak.
Bima : ora oleh?
Arjuna : Nyumun pangapunten Kakang Mas,
Bima : Yohhh. Tak melu ngaku Bapak wae.
Arjuna : Nyumun pangapunten Kakang Mas.
Bima : tak melu ngopeni karo ngragati urip'e wae...
Arjuna : Nyumun pangapunten Kakang Mas, kula taksih kiat.
Bima : yohhh, yen enek opo" karoBayi iki jo njaluk tulung aku....
{ Bima pun lari tanpa pamit.}

Bayi di kembalikan pada Sembadra dan langsung nangis tanpa henti. Tak ada yang mampu meredam tangis Bayi. kresna memberi tahu Arjuna
Kresna : Arjuna,,,
Arjuna : Wonten dhawuh koko prabu...
Kresna : kok Bodho temen to koe...!!!
Arjuna : pripun?
Kresna : Koe jik eling Bima kae soko ngendhi?
Arjuna : Saking nggayuh Wahyu Hidayat.
Kresna : Mudeng salah mu?
Arjuna : Duh .... kakang masssss.... [ Arjuna Lari mencari Bima, ia tahu Bahwa Kakaknya telah melanggar Pantangan, dan tau Wahyu telah pindah ke Bayi tersebut]

Ia bertemu dengan Bima di Taman Amarta di ikuti Kresna yg menggendong Jabang Bayi.
Arjuna : Kakang Mas...
Bima : Ngaliyooooooo....
Kresna : Bima... Reneo tak kek'i Anak sik mbuk Karepke...
Bima : ora nompo wakilan,
Kresna : arjuna, nyoh kekno Kakang mu [ sambil memberikan Bayi ke pangkuan Arjuna]
Arjuna : Kakang Mas kula aturi mendhet jabang bayi punika.

Bima pun menyahut Bayi bagai menarik pedang.
Arjuna : ngatos-atos Kakang Mas.
Bima : Sak karep ku. ki wes dadi anak ku.

Bima tampak mengeluarkan ajian pemberian Dewa Bayu. Jabang Bayi dipeluk erat dan meminum keringat werkudara, mendadak Bayi jadi Perjaka Muda yang tampan.
langsung di gendong dan dibawa pergi ke Dwarawati.  Disana Bayi di suruh Maju Perang tandhing melawan Jaya Murcito. Dan Menang...

Maka ia di beri nama Abimanyu dan langsung jadi Ratu di Plangkawati.

Oke, sekian dulu teman pembaca sekalian untuk postingan kali ini. Semoga artikel yang bercerita tentang Lahirnya Abimanyu dan Arjuna ini bisa memberi manfaat. Silahkan baca juga artikel kami yang lainnya.

Tags:
cerita wayang abimanyu dalam bahasa jawa lengkap
cerita singkat wayang abimanyu gugur dalam bahasa jawa
ringkasan cerita abimanyu dalam bahasa jawa
dasanama abimanyu
dialog laire abimanyu
abimanyu putrane
cerita pewayangan arjuna
cerita wayang abiyasa lahir

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Cerita Wayang Lahire Arjuna dan Lahire Abimanyu | Bahasa Jawa"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung.
Silahkan memberi Komentar, Kritik, dan Saran terkait postingan.
Jangan lupa dibagikan jika postingan ini bermanfaat.

Catatan:
1. Komentar dimoderasi dan tidak semuanya dipublikasi.
2. Komentar yang tidak relevan dan/atau terdapat link tidak akan dipublikasikan.
3. Centang kotak Notify me untuk mendapatkan notifikasi.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel